Selasa, Disember 03, 2013

KULIAH BULANAN: BICARA ILMU BERSAMA USTAZ HAFIZ MUSTAFA LUBIS

Assalamualaikum.

Insha ALLAH pada 14 Disember 2013 (Sabtu) ini, berkesempatan untuk mendengar mutiara kata daripada murobbi, Ustaz Hafiz Mustafa Lubis.

Ayuh bersama-sama hadiri majlis ilmu ini.
Semua dijemput hadir.

Sabda Rasulullah s.a.w.:
Maksudnya : “Apabila kamu melalui (bertemu) dengan taman-taman syurga (di atas muka bumi ini), maka hendaklah kamu berhenti untuk menikmati (hasilnya). Lalu Sahabat pun bertanya: Apakah dia taman-taman Syurga tersebut? Rasulullah berkata: Majlis-majlis ilmu.  (Hadis riwayat at-Tirmizi).
- See more at: http://harithfaisal.blogspot.com/2011/01/bertamu-di-taman-syurga.html#sthash.a3ZRgRPd.dpuf
Rasululullah s.a.w bersabda: "Apabila kamu melalui (bertemu) dengan taman-taman syurga (di atas muka bumi ini), maka endaklah kamu berhenti untuk menikmati (hasilnya). Lalu Sahabt bertanya Apakah taman-taman syurga tersebut. Rasulullah menjawab: Majlis-majlis ilmu."
 (Hadis riwayat: at-Tirmizi)


Isnin, November 11, 2013

"HARI AKTIVISMA DAN KESUKARELAAN"

WAKE UP CALL!!
Calling all northern activists and volunteer ! Hadir dan segarkan semangat aktivisma anda.

"HARI AKTIVISMA DAN KESUKARELAAN" bersama API Malaysia serta lapangan UNGGAS dan AMANI. Dengan kerjasama Gabungan kelab-kelab UUM.
 
 

Isnin, Oktober 28, 2013

PENCARIAN SUKARELAWAN!

Assalamualaikum. 
Berminat untuk berkhidmat? Jom sertai NGO pada 16 Nov hingga 17 Nov (Sabtu dan Ahad) di Kampus UUM Sintok. Program seperti:

1) Jualan buku, baju, button badge dll (Keuntungan akan disalurkan kepada tabung Perubuhan Kebajikan Aman Patani Malaysia)
2) Pencarian sukarelawan/aktivis Pertubuhan Menangani Gejala Sosial (UNGGAS), Pertubuhan Kebajikan Aman Patani (AMANI) dan Aktivis Pengupayaan Insan (API)
3) Membina jaringan bersama Persatuan dan Kelab UUM


* Hubungi/SMS: 0194223850 atau PM dalam FB Klik di sini


Ahad, Oktober 27, 2013

PPMUSM bersama gelandangan sekitar Georgetown


 Pada 25 Oktober 2013, Jumaat yang lalu, Persatuan Pergerakan Perkhidmatan Masyarakat (PPM) Universiti Sains Malaysia (USM) menjemput UNGGAS untuk membawa 40 siswa-siswi memberi makanan kepada gelandangan di sampping menyelami dunia mereka.

Penerangan dari mantan PPM, Kak Abel mengenai program-program PPM



Bersempena program Kem Penggerak Masyarakat (KPM) selama 2 hari 1 malam, PPM USM membuat sedikit kelainan dengan mendedahkan kepada ahli-ahli baru suasana malam di Pulau Pinang khususnya sekitar Georgetown. UNGGAS menjemput lapan aktivis dari Darul Hadis, Alor Setar untuk menjadi fasilitator pada malam tersebut. 

Kebanyakan peserta mengatakan bahawa ini adalah pengalaman mereka untuk turun berjumpa secara face to face dengan gelandangan. Sebelum ini, mereka hanya memandang dari jauh. Jadi, mereka perlu menggunakan peluang ini sebaik mungkin dalam usaha memahami pelbagai peringkat masyarakat.
Berkumpul di Masjid Kapitan Keling
Taklimat ringkas dari A.Amir mengenai gelandangan
Masa untuk bertolak

Taklimat daripada Bukhori a.k.a Pak Teh






Lena dalam tidur
Aktivis dari Darul Hadis rancak bersembang dengan seorang pak cik  

Iqmal, remaja 14 tahun yang lari dari rumah
 Iqmal, itu nama yang diperkenalkan kepada kami. Menurut adik ini, dia lari dari rumah dek kerana bergaduh dengan ayahnya beberapa bulan yang lalu. Disebabkan usianya yang terlalu mentah dan mudah terpengaruh, kami cuba memujuk dia untuk ikut bersama. Alhamdulillah, Iqmal mengikut lapan aktivis pulang ke Darul Hadis, Alor Setar.

Gelandangan di KOMTAR

Tidur melepaskan lelah seharian mengayuh beca

Bersama Pak Cik Lagend di Lebuh Chulia

Kencing manis dan bengkak hati punca bergelandangan
Program ini tamat sekitar jam 2.30 pagi.
Fokus... A.Amir menerangkan tentang perancangan Community Development

Selasa, Oktober 08, 2013

SISWA-SISWI UITM KOTA BHARU DEKATI GELANDANGAN

Petikan mesej seorang siswi:
“kami dah tak tahu dah nak rujuk siapa untuk program ni, kami cuma nak turun bagi makan untuk gelandangan. Tarikh cadangan Jumaat malam (27 September).”
Pada tarikh 28 September dan 29 September, UNGGAS perlu berada di Ipoh, Perak untuk Program Dakwah bersama IPTA/IPTS seluruh Perak. Jadi, UNGGAS terpaksa tolak untuk membawa siswa-siswi UITM Kota Bharu mendekati gelandangan. Turun ke lapangan gelandangan, masa yang sesuai adalah 12 tengah malam dan ke atas kerana pada masa itu mereka akan kembali ke ‘tempat tidur’ di sekitar Georgetown.
Petikan mesej dari UNGGAS:
“Kalau macam tu, kita tukar tarikh ke Khamis malam (26 September)”
Penyelesaiannya, mereka setuju untuk turun pada tarikh tersebut. Untuk makluman, mereka datang ke Pulau Pinang kerana menghadiri program di UITM Pematang Pauh. Namun, bagi memanfaatkan masa di sini, mereka memohon UNGGAS untuk membawa mereka mengembara ke ‘dunia’ gelandangan. 
Biar jauh perjalanan, letih dalam kesukaran, namun ia tidak dijadikan alasan untuk mereka mendalami jiwa gelandangan. Rombongan mereka tiba di Georgtown sekitar jam 11 malam (jam 2.30 petang bertolak dari Kelantan). Setelah sampai, mereka mengisi ‘minyak’ terlebih dahulu. Nasi Kandar time!


Mengisi 'minyak' di sebuah restoran Nasi Kandar 
Mengisi 'minyak' di sebuah restoran Nasi Kandar
Setelah jam menunjukkan 12.15 pagi, UNGGAS (6 sukarelawan/fasilitator) membawa mereka ke tempat tidur gelandangan. Dua kumpulan yang terdiri daripada 12 siswa-siswi dan 3 sukarelawan UNGGAS dibahagikan ke Sekitar Masjid Kapitan Keling dan Lebuh Chulia.

Mesra... Sukarelawan sempat bergambar dengan mak cik yang tiada rumah ini
 Tidak lama kemudian, hujan lebat membasahi bumi. Air naik hingga ke paras betis, kami tidak dapat meneruskan perjalanan kerana hujan terlalu lebat dan kilat serta guruh tidak kurang hebatnya.

Tidak lama kemudian, hujan lebat membasahi bumi. Air naik hingga ke paras betis, kami tidak dapat meneruskan perjalanan kerana hujan terlalu lebat dan kilat serta guruh tidak kurang hebatnya. 
 UNGGAS mengambil keputusan untuk ke KOMTAR. Di sekitar perhentian bas adalah salah satu tempat tumpuan gelandangan untuk melepaskan lelah seharian bekerja. Dahulunya, di hadapan pintu masuk Perangin Mall juga menjadi tempat tidur gelandangan, namun menurut seorang pak cik yang kami temui di situ memberitahu bahawa mereka sudah tidak dibenarkan ‘bermalam’ di situ.

Abang yang mesra

Pak cik yang kesejukan kerana hujan lebat


Sepanjang kami berbual-bual bersama pak cik-pak cik di situ, ALHAMDULILLAH kedatangan kami disambut baik. Tidak kurang juga yang berbual panjang, menceritakan pengalaman bekerja dari satu tempat ke satu tempat. Ada yang menolak pemberian nasi kandar yang kami berikan, sudah kenyang katanya. Ada juga yang minta 2dua bungkus nasi. Sedap dan lapar mungkin. 

Semasa kami mengedarkan makanan kepada pak cik-pak cik di situ, kelihatan seseorang yang menghulurkan satu bungkusan plastik besar yang isinya adalah makanan. Kelihatan encik itu adalah seorang yang berbangsa Cina. (Persoalan yang patut ada dalam benak, halalkah makanan itu? sumbernya dari mana?) Tetapi persoalan ini hanya perlu ada dalam benak seseorang yang bertindak mencari jawapannya.
Alhamdulillah, sasaran kami untuk berjumpa dengan gelandangan sambil memberi 30 bungkus nasi tercapai. Pertemuan kami berakhir sekitar jam 2.30 pagi. Moga UNGGAS dan siswa-siswi UITM Kota Bharu akan dipertemukan lagi di program yang akan datang.

Moga pertemuan ini hanya detik permulaan berkenalan

Rabu, September 18, 2013

Izinkan Aku Bermimpi!

Tidak, tidak... bukan mimpi itu,
Bukan Primadona, bukan Porsh,
Bukan Profesor, bukan Tan Sri, atau wang berjuta,
Bukan, bukan yang sebegitu,
Aku tidak sekecil itu.

Yang kuimpikan makhraja,
Pada igauan yang menghantuiku tiap malam,
Tentang anak-anak Palestin, atau moro atau Pattani,
Saudaraku di situ, nyenyakkah mereka?

Atau sadaraku di sebelah rumah,
Yang saban hari berfikir,
Dari getar suara anak di ICU,



Kepada getar tangan sang nelayan pinggir,
Menebar pukat pada saki baki lautan,
Apa ada harapan pada nusa ini?

Atau terus menjadi mangsa bahaman
Ketidakpedulian, Ketamakan, Kejahilan, Kegelojohan,
Dan arus Zionosma dan Waternisasi,
Sekuat arus sekularisasi, wahanisasi dan liberalisasi
Yang membaham benam umatku,

Bukan aku mahu bermimpi, tentang dunia yang seluruhnya hijau,
Dengan derai tawa anak-anak dari pagi ke malam,
Anak yang berwarna hitam, putih, kuning dan coklat,
Tiada kesakitan, kemiskinan, kelaparan dan tiada kebodohan,
Aku tidak perlu yang itu,
Itu syurga sudah menantiku.

Aku mahu bermimpi,
Dalam derik pekik lolongan umat,
Aku mampu menghulur tangan,
Bukan satu, namun seribu tangan-tangan menghulur,
Tangan-tangan anak muda, yang kukuh dan perkasa,

Aku hanya mahu bermimpi,
Seperti bangunan yang tersusun kukuh,
Seperti kuda-kuda kencang di padang qital,
Anak-anak muda itu berdiri,

Gagah penuh hidayah,
Pedangnya selautan ilmu,
Dari Andalusia, Baghdad atau ke Aztec, Maya dan Inca,
Perisainya, hanya sanya ketaqwaan,

Disaduri kesederhanaan, diatah keikhlasan, disulami kezuhudan,
Derap langkahnya jihad,
Nafasnya hikmah, pandangannya keadilan, lisannya kebenaran,

Aku hanya bermimpi,
Walau aku sedar mimpi sang pemuda mungkin berlainan,
Mimpi mereka tentang kereta cantik,

Yang mereka katakan padaku...
Abang, itu kuda segak untuk padang qital,
Mimpi mereka sang bidadari,

Yang mereka gambarkan pada aku,
Abg, itu mujahidah di medan dakwah,
Mimpi mereka istana kayangan,

Yang mereka ceritakan pada aku...
Abang, itu kubu para mujahid dan sekolah para ilmuan,
Mimpi mereka beralun tangan memekik perjuangan,

Abang bersuara seperti datuk yang nyanyuk... kata mereka padaku,
Biarkan kami menarikan pedang menggetar musuh,
Biarkan kami setiap seorang menjadi panglima-panglima agung...
Dengan kubu-kubu yang kami bina sendiri dari Masyriq ke Maghrib,

Bagaimana bahasa lagi harus kusampaikan pada adikku ini,
Bermimpilah adikku, jangan berkhayalan,
Umat tidak berubah dengan Profesor kamu atau wang berjuta,
Hati ini tidak kan tertahan di Padang Qital,

Pada perut yang kenyang dan alunan suara gemersik
sang bidadari memanggil sang abang
dan BARAH itu tidakkan tawar hanya dengan kamu berseorangan,
mengetuk-ngetuk rostrum meretorikkan perjuangan,

Aku bermimpi adikku,
Tangan-tangan pemuda yang kukuh itu,
Sedang menanam dalam, cerucuk tiang seri keimanan umat,
Sambil menyusun batu-batu ketamadunan, satu demi satu,
Melalui lisan kesedaran, para keilmuan,

Menyulam atap rumbia ketaqwaan umat,
Menutup kejahilan, kegelisahan, ketamakan dan kebobrokan,
Tersusun, penuh berseni dan tidak tampak mereka keletihan,

Yakinlah adikku,
Musuh itu tidak langsung gentar pada bilanganmu,
Atau keras gamat pekikmu,
Atau Angkasawan.com yang kamu miliki,

Yakinlah adikku, teratak yang kita bina ini,
Bukan hanya untuk hari ini,
Juga untuk mereka di masa-masa hadapan,

Aku belum bermimpi tentang Mahdi, atau Isa anak Maryam a.s.
Bukan juga bermimpi tentera, menggempur Yakjuz dan Makjuz,
Membenamkan sang Dajjal dari kedurjanaan,

Tetapi izinkan aku, dan tidak salah aku bermimpi,
Dari redup bayang, keringat islah dan dakwah ini,
Yang membasah bening anak-anak muda ini,

Kalau tidak pun lahir dari tangan ini,
Namun biarlah ia bersusur galur dari tangan dan lisan ini,
Sekumpulan pemuda yang muncul entah dari mana,
Memegang bendera-bendera hitam,
Menjulang ketinggian agama... setinggi-tingginya,

Aku sekadar mahu bermimpi,
Ya Rabbul Jalla Jallalah,
Menggantikan igauan yang mengganggu,
Saban siang dan malam,

Setidak-tidaknya,
Bisa ku turap lubang-lubang kejahilan,
Bisa ku rawat sakit bisa kemiskinan, kemelaratan,
Bisa ku mampu berkubu pada asakan korupsi dan kebinatangan, ketamakan,

Sedang aku merindui,
Bahawa kekasihMU Muhammad (SAW) hadir dalam mimpi ini,
Sehingga aku tidak perlu bermimpi lagi,

Namun izinkan aku bermimpi Ar Rahman,
Bahawa lahirlah pemuda-pemuda ini,
Menjulang API kebangkitan umat,
Menyambung risalahMu Ya Mustafa,

Selepas berlalu mereka sebelum kami,

Omar Al-Khattab, Al-Syafiee, Al-Ghazali, Salahuddin Al Ayubi, Abduh,
Muhammad Ibn Wahab, Hassan Al-Banna, Shariati, Allama Iqbal,
Buya Hamka, Syeikh Yassin....
Dan mereka-mereka di kalangan yang terpilih di jalanmu,

Ku redupkan mataku Ya Rahim,
Agar mimpi itu bisa hadir,
Agar dapat ku tempa







Zama'shari
Abu Saif Al Mahshari 
(Ramadahan-Syawal 1428H)

Rabu, Ogos 28, 2013

AMBANG MERDEKA 2013: OPS SAYANGI REMAJA

"Hari Kemerdekaan 31 OGOS 2013 bakal tiba, tarikh keramat bagi MALAYSIA.
Jika pejuang kemerdekaan mengalirkan air mata kemenangan tatkala menggamit memori lama, kepayahan, keperitan sehinggalah tiba MALAYSIA melaungkan MERDEKA!MERDEKA!MERDEKA!,
Merdeka! Merdeka! Merdeka!
Bagaimana pula PARA REMAJA menterjemahkan perasaan mereka tanda kesyukuran MALAYSIA mendapatkan kemerdekaan tarikh tersebut?"
Urusetia Menangani Gejala Sosial (UNGGAS Malaysia) bersama TERAS akan turun ke lapangan bersama sukarelawan terlibat untuk menyaksikan sendiri senario Malam Countdown Kemerdekaan 2013:-
Butiran program:
Tarikh: 30 Ogos 2013 (JUMAAT)
Tempat berkumpul: Masjid Sultan Muzaffar Syah, Sungai Petani, Kedah.
Jam: 9.00 Malam
* Sebarang pertanyaan, sila hubungi Afifa (0194223850) atau Asti Toba (0134451037)
* Sukarelawan UNGGAS yang berada di sekitar KEDAH dan P.PINANG sangat dialu-alukan untuk menyertai program ini.
Remaja yang didekati
Seorang dai' mestilah tahu dan mahir 'hemoi'